Thursday, March 21, 2013

Tentang kehidupan, tentang usaha, tentang kekuatan..

Mana pergi si blogger tegar dgn 1 entry sehari? Tenggelam dek banyak perkara. Terbaru, tenggelam dek kesakitan. Bukanlah kata kesakitan yang terlampau, tapi kerana kesakitan ini jugalah sudah 4 hari saya mendapat cuti sakit. Hari kedua, konon sudah OK sedikit. Masuk office hanya bertahan sehingga jam 3 ptg sahaja. Dengan muka yang pucat saya pulang berehat sahaja. Kalau esok masih tidak berkurang, ke specialist la kita. Tidak mengapalah. Sakit itu kan kifarah.

Seronok ke berada di rumah untuk satu tempoh yang lama? Pada saya tempoh ini dikira lamalah. Mana pernah saya bercuti sebegini lama melainkan cuti kahwin dulu. Cuti hari raya pun max 3 hari bekerja. Hehehe.. Jawapannya tidak. Kerja di pejabat sudahlah menimbun, tertangguh pula. Di rumah pun stress sahaja dengan si puteri. Si Adik, kalau mamanya ada, semua mahu Mama yang buatkan. Dari mandi sehinggalah makan dan bermain, semua mahu dengan Mama. Kalau bibik datang sahaja, meraung bukan kepalang. Masalahnya, Mama sakit nak.. Mama tak mampu nak uruskan kamu. Bukan tak kasihan, tapi tak mampu. Itu pun hari pertama MC, Mamalah yang buat semuanya. Sekejap si Abang buang air besar, sekejap si adik pula. Masuk kelmarin, mmg bibiklah semata. Bila bibik yang turun padang, tangisan penuh bergema! Yang sakit makin sakitlah jawabnya. Hehehehe..

Tinggalkan cerita mama yang mungkin tiada orang pun yang sudi baca. =P

Ada beberapa email yang saya terima bertanya tentang Rayyan Ariff. Katanya, sudah kurang cerita anak kecil ini. Hehehe.. Hero malaya kamu nak.. Alhamdulillah. Terima kasih kerana mengambil berat. Terima kasih kerana menyayangi.

Alhamdulillah, syukran jazilan Ya Allah.. Tahun ini lebih baik untuk Rayyan Ariff. Bulan Mac sudah mula mencecah penghujungnya dan Rayyan Ariff biasa-biasa sahaja. Sesekali selsema dan batuk. Sesekali demam. Itu sahaja. Berbanding tahun lalu yang asyik menyaksikan si anak bertarung dengan kesakitan demi kesakitan. Nikmat sihat pastinya sangat kita hargai apabila sering terjelepuk dengan kesakitan.

Tentang usaha, segalanya masih sama. Cuma mungkin tenggelam dek kesibukan kerja, sudah tidak sekencang dulu. Namun seboleh mungkin, kami meneruskan mana sahaja yang berkesempatan. Hari Sabtu masih lagi didedikasikan untuk berterapi di hospital. Kalau diikutkan keinginan, hari Ahad juga mahu berterapi. Namun kami terpaksa akur, sebagaimana mereka yang lain, kami semua juga perlukan rehat. Hari-hari selalunya penat dan memenatkan, bukan?

Apabila sahaja punya waktu sekarang ini, saya sering mencari maklumat untuk pembangunan Rayyan Ariff. Melihat dia yang semakin membesar, banyak yang saya mahukan untuk dia. Kerna itu saya perlu tingkatkan daya. Cuba dan terus mencuba. Selagi terdaya. In Shaa Allah. Kuat? Tidak, masih jauh lagi andai mahu disogokkan dengan perkataan itu. Ketakutan dan kebimbangan masih sering menyelubungi diri.

Sepertinya minggu lalu, sewaktu dalam perjalanan menghantarnya ke sekolah, saya lihatkan tingkahnya berlainan. Seakan disering sawan. Partial seizure yang mana dia sedar sahaja. Ketakutan menerjah rongga hati, lantas tangannya saya genggam erat. Bagai disihir, segala kegusaran pergi tatkala dia memandang saya dan memberikan senyumannya yang manis. Hebat sungguh kamu si anak syurga. Yang kuat itu kamu, bukan mama.

Sekerap yang bisa, saya pastikan tidur malam sang putera bertemankan Selawat Syifaa, Zikrullah dan ayat-ayat Al-Quran. Apa sahaja cara, Dia penentu segalanya. Saya sangat percaya bahawa pasti ada penyembuh pada kalamNya. 

Saya bukanlah seorang yang pandai apabila bercerita tentang gadget. Buta teknologi adalah lebih tepat. Maka saya tanyakan pada teman, gadget mana yang paling bagus buat perangsang otak Rayyan Ariff di waktu tidur dan dia mencadangkan iPod Shuffle. Saiznya yang kecil memungkin untuk saya menyelit alat itu di bawah bantal, atau sahaja dikepilkan pada bajunya. 

Mungkin kerana saya meletakkan sasaran tertentu pada Rayyan Ariff, saya masih bersahaja tentang progress anak kecil ini. Tidak terlalu berpuas hati dan tidak juga kecewa. Biasa. Saya tahu, saya perlu punya impian setinggi awan sekiranya saya mahu dia terus maju. Shoot for the moon, and even if you miss, you will not be too far from it. Itu saya, itu Rayyan Ariff.

Ada waktu, bagaikan segalanya terlalu sukar untuk dicapai. Saat itu, saya cuma perlu berhenti seketika, menarik nafas dan berpaling pada Dia yang satu. Di situ ada ketenangan. Semoga terus sahaja usaha kami dipermudahkan. 

Sudah tegap. Cuma perlu keyakinan, waima sokongan sekecil sebatang jari.

Lebih alert. Ini komen yang diberikan oleh cikgu di sekolah Rayyan Ariff. Tidak cukup dengan itu, esoknya dia menerima komen yang sama dari speech therapist nya. Petangnya, sewaktu sesi fisioterapi, sekali lagi anak ini menerima remark yang sama. Lebih peka, tahu apa yang perlu dibuat dan tidak bergantung pada arahan semata. Kalau di dalam 3 situasi berlainan dia diberikan remark yang sama, petanda yang baguslah agaknya.

Alhamdulillah. Nikmat Allah. 

Rayyan Ariff juga tidak lagi perlu memakai kasut khas. Betapa sekali lagi rezeki dan nikmat Allah itu luas. Kata Sarjit, pergelangan kaki Rayyan Ariff OK sahaja. Jadi dia mencadangkan kasut biasa yang diletakkan insole sahaja. Alhamdulillah.  

Hadiah untuk sang putera. Alhamdulillah, pengurangan yang banyak. Harga sepasang kasut khas adalah bersamaan dengan 5 pasang kasut ini. 

Perihal makan juga sama. Sedari tahun lalu, tidak susah mahu ke mana-mana dengan Rayyan Ariff kerana dia sudah mampu makan sebagaimana kita. Kalau kami ke kedai tomyam contohnya, nasi putih, sup ayam dan kicap adalah makanan yang kami pesan untuknya. Semenjak dia tidak lagi bergantung kepada bubur, senang banyak rasanya. Makanan di rumah juga hanya sekali masak. Alhamdulillah, syukur Ya Allah untuk setiap peningkatan, kemajuan dan kesihatan. 

Lauk sempoi, mak sakit katanya. Nasi putih, sardin dan telur dadar. Balik sekolah, bibik suap makan sambil hadap TV. Apa-apa sajalah anak.. ;-)

OK. Itu sahaja update tentang sang putera. Kiriman dari syurga yang menjadi pengikat kasih.. Semoga terubat rindu mereka yang bertanya.

Till then.

Assalamualaikum.

8 comments:

Noni said...

Ada satu mcm perasaan bila baca ttg si prince charming. Semoga Allah mempermudahkan segalanya untuk dia.

Be strong mama, be much stronger dear prince!

MyFreeMinded said...

Suka baca kisah Si putera ini, bertuahnya dia dan bertuah jugak mereka yang berada disekeliling dia.

Angah said...

alhamdulillah, semoga kekuatan akan bersama mengiringi pejalanan hidup ini, angah kagum dgn kegigihanmu Jiey

Cik Cammy Lia said...

alhamdulillah sis...gembira bile dgr pasal Rayyan Ariff yg semakin bijak tu...Syukur dgn semua perkmbangan beliau yg semakin ari semakin baik :-)

Jiey Mien said...

Aaminn..

In Shaa Allah. Thanks dear. *hugs*

Jiey Mien said...

Thanks for your support dear.. *hugs*

Jiey Mien said...

Aamiin..

Bkn gigih Angah, desperate.. Hehehe..

Jiey Mien said...

Alhamdulillah.. Thanks for your support dear..