Thursday, June 27, 2013

Keletah anak-anak..


Penawar dan racun jiwa..

So far anak cuma dua. Takde plan pun nak menambah dalam waktu terdekat. Fokus sekarang adalah pada pemulihan Rayyan Ariff.

Honestly, aku tak pernah gambarkan punya ramai anak. Paling ramai tiga. Kualiti harus melebihi kuantiti. Punya anak ramai, tapi terbiar untuk apa? Seharian ditinggalkan bersama Bibik. Kasihannnn.. Kata hati.

Tapi pemergian Abah mengubah sudut aku memandang kehidupan.

Sewaktu sakitnya, anak menantu bertungkus lumus menjaga, melayan kerenah.

"Awak nak sarung tangan tak?" Tanya si jururawat kepada adik lelaki yang sedang memulakan tugas mencuci berak kencing Abah. "Tak perlu nurse. Ini ayah saya.." Jawabnya yakin. Tiada kotor tiada geli.

Kata adik perempuanku, setiap pagi, apabila Adik lelakiku memandikan Abah, dia nampak puas dan gembira setiap kali menyikat rambut Abah dan membedakkan Abah. Indah rasa dapat berbakti.

Setiap makanan yang Abah minta, bertungkus lumus anak menantu sediakan. Bersuap makan minum. Sandwich sardin, sandwich telur. Apa-apa sahaja.

Bakti terakhir untuk Abah.

Lebih besar lagi, setelah ketiadaan Abah. Setiap hari, setiap rindu, tanpa jemu aku utuskan kalamullah buat santapan jiwa Abah. Kalau kekurangan waktu untuk Yassin, cukup sekadar Al-Fatihah buat kiriman. Waktu memandu, waktu bekerja, waktu makan. Zikrullah juga sama. Aku yakin, adik beradik lain juga memberikan hadiah yang sama.

Ia buat aku terfikir, di alam sana, cuma ada kita dan amalan menghadapNya. Tidak mungkin bisa kembali lagi untuk menambah amalan.

Yang masih berterusan cuma sedekah / wakaf yang berpanjangan dan doa si anak.

Itulah gunanya anak. Itulah guna. Semoga kita menjadi aset untuk ibubapa kita. Semoga anak-anak kita menjadi aset untuk kita nanti. Aminnn..



1 comment:

Tulip Merah said...

abg ian dah pakai spek ke sis? selalu baca blog sis... btw, takziah sis...