Monday, May 31, 2010

Moga dipermudahkan jalan olehNya..

Kalau diikutkan perancangan, kami mahu meraikan hari lahir Rayyan Ariff yang kedua pada hari ahad nanti. Terpaksa memilih hari ahad kerana hubby akan bekerja pada hari sabtu. Namun segalanya masih di dalam perancangan dan saya sendiri tidak tahu sama ada ianya akan menjadi nyata ataupun tidak.
.
Satu sebabnya, kerana majlis akan diadakan pada hari ahad, maka tentulah penat akan bersisa sehingga ke hari isnin dan untuk memohon cuti dari bekerja pada hari tersebut adalah mustahil kerana banyak lagi perkara yang memerlukan saya menyimpan cuti terutamanya temujanji Rayyan Ariff.
.
Sebab yang lain, kerana keluasan rumah yang terhad. Kalau tahun lalu, sambutan diadakan di rumah lama kami dengan mendirikan sebuah khemah di luar rumah. Maka ruang tidak menjadi isu, itulah kelebihan landed property.
.
Dan di kediaman sekarang, walaupun kawasan kondo kami menyediakan common area berhadapan dengan kolam renang untuk majlis-majlis seumpamanya, namun saya tidak melihat itu sebagai pilihan. Kerana majlis kali ini, saya mahu bersederhana sahaja. Cukuplah dengan kehadiran ahli keluarga, teman-teman rapat dan keluarga superkids sahaja.
.
Namun yang susahnya, walaupun disebut teman rapat sahaja, kalau A yang dijemput, risau B pula yang akan terasa hati. Andai dipanjangkan jemputan kepada B, bagaimana pula dengan C? Sudahnya, jemputan akan melebihi sasaran juga. Hmmm peninglah..
.
Lagi pun, makin besar majlis, makin tinggi darjah kepenatan yang akan ditanggung. Bukankah begitu? :P
. Ian with his birthday presents..
.
Hari sabtu yang lalu, kami mengadakan majlis sambutan hari lahir Rayyan Ariff di kampung. Dengan hanya menjemput kaum keluarga dan jiran-jiran Abah dan mommy sahaja pun kami sudah tindak menang tangan. Apalagi kalau mahu diadakan majlis yang serupa di sini. Jumlah kakitangan tentulah tidak seramai sewaktu di kampung..
.
Nantilah.. Fikir-fikirkan dan perlu membuat timbangtara sewajarnya..

Majlis hari lahir Rayyan Ariff yang lalu --> Klik DI SINI
.
Dipenghujung bulan Jun nanti, adik bongsu saya akan memulakan pengajian di UiTM. Alhamdulillah, rezeki dia.. Kakak mana yang tidak gembira bukan? =)
.
Di dalam kegembiraan itu, hati saya sudah dipagut kerisauan sebenarnya. Sementara menunggu keputusan peperiksaan dan tawaran ke universiti, adik saya inilah yang bertanggungjawab menjadi pemandu Rayyan Ariff. Setelah semester bermula, siapa pula yang akan mengambilalih tugasnya menjadi pemandu Rayyan ARiff untuk ke SDMC?
.
Terlintas juga di fikiran kami, andainya terpaksa, mungkin saya dan hubby akan bergilir-gilir membawa Rayyan ARiff ke sana. Namun praktikal kah ia apabila memikirkan jumlah terapi dan temujanji yang mencecah sehingga ke angka 15 sesi untuk tempoh sebulan? Untuk 15 sesi, sekiranya kami mengambil cuti separuh hari bagi setiap sesi, bermakna kami memerlukan cuti sebanyak 7 hari sebulan.
.
Dalam tempoh 3 bulan sahaja, habislah cuti tahunan saya dan untuk tempoh tambahan 3 bulan lagi, cuti tahunan hubby pun akan surut! Itu tidak dikira lagi dengan cuti-cuti lain seperti cuti hari raya ataupun cuti peristiwa yang lain. Dan yang paling pasti, majikan saya juga akan 'menarik muka' untuk membenarkan saya bercuti selama 7 hari daripada jumlah 22 hari bekerja. Beban kerja kami bukannya sedikit!
.
Hmmm.. Pening. Entahlah apa jalan penyelesaian yang ada buat kami.. Ada teman yang menyarankan kami agar menyewa teksi secara bulanan untuk membawa Rayyan Ariff ke sana. Mungkin boleh dipertimbangkan namun kosnya nanti bukan sedikit. Satu trip pergi dan balik sahaja boleh mencecah RM65 termasuk tol. Kalau 15 trip, jumlahnya sudah mencecah RM975. Sesak nafas mendengarnya.. Maklumlah, Ampang ke Subang Jaya bukannya dekat!
.
Keadaan kewangan kami memang sedikit menekan sekarang ini. Iyelah, sudahlah wang simpanan digunakan untuk membeli dan membuat ubahsuai ke atas kediaman yang kami duduki sekarang, saya pula mengambil cuti setengah tahun tanpa gaji selepas selesai pembelian rumah. Makanya, sekarang ini, kami masih di dalam proses 'memulihkan' diri.
.
Hmmmm.. Apa pilihan yang ada? Penat mahu memikirkan. Mohon dipermudahkan jalan olehNya..
.
Pernah kami kerisauan sewaktu kami diberitahu tentang keperluan Rayyan Ariff untuk menggunakan hearing aid dan dengan jumlah sebanyak RM8.6K, ianya besar bagi kami (Read: wife tgh tak keje, expenses still berjalan seperti biasa i.e. kos speech therapy, music class for Ian, etc). Waktu itu, saya hanya berserah padaNya.
.
Usai solat maghrib, saya menadah tangan berdoa kepadaNya, mohon dipermudahkan jalan dan memudahkan segalanya buat Rayyan Ariff. Tentu sekali dengan linangan air mata kerana hati ini begitu tersentuh apabila tidak dapat memenuhi keperluan anak sendiri. Berkali-kali saya memohon kepadaNya agar dibukakan jalan kepada kami untuk wang sebanyak itu.
.
Esoknya, tanpa dijangka, saya menerima panggilan telefon daripada teman sepejabat memaklumkan bahawa bayaran bonus tahunan sudahpun dibuat. Jumlahnya? Subhanallah, setelah ditolak jumlah bulan yang mana saya tidak bekerja (pro-rate), bayaran EPF, cukai pendapatan dan lain-lain potongan, jumlah yang saya terima adalah tepat-tepat sebanyak RM8.6K!
.
Waktu itu, saya hanya mampu memanjatkan rasa syukur kepadaNya! Tepat sekali bahawa Rayyan Ariff tidak dikurniakan kepada kami untuk menyusahkan. Setiap adanya, Dia melorongkan penyelesaian kepada kami. Syukur Alhamdulillah!!
.
Berbalik kepada persoalan mencari pemandu untuk Rayyan Ariff.. Kalau perlu, mungkin kami akan menghantarnya ke sekolah yang berdekatan dengan pejabat saya.. Wallahualam.. Sekali lagi, kami bermohon padaNya agar dipermudahkan jalan buat Rayyan Ariff dan kami sekeluarga.. Aminnnnn..
.
Sesungguhnya kami yakin, Dia tidak akan menguji kami melebihi dari apa yang mampu kami tanggung.. =)

Sunday, May 30, 2010

The next Malaysian Idol???

This young man has a very unique style..
.
Not only he's sexy but he can also sing pretty well!!!

video
.
Mengaji pun sodap nehhh!!

Thursday, May 27, 2010

OKU? Berterima kasih di atas kurniaanNya yang tak terhingga

Sebelum pulang dari pejabat tadi, saya teraba-raba mencari kunci kereta di dalam beg tangan. Segenap ceruk habis diselongkar namun hasilnya tidak kelihatan. Rupa-rupanya, kunci itu berada di dalam tas make up saya. :P
.
Dalam usaha mencari kunci tadi, tangan saya singgah di kocek belakang beg tangan yang jarang sekali saya buka. Di dalamnya, saya temui ini;
.Kad OKU Rayyan Ariff *Gambar adalah sengaja dikaburkan*
.
Sementara menantikan lif, saya membelek kad itu dan membaca setiap butiran di atasnya. Mata saya tertumpu pada baris kedua di bahagian atas kad tersebut.

Kad Kenal Diri Orang Kurang Upaya

Beberapa kali saya mengulangi perkataan Orang Kurang Upaya pada ayat tersebut. Otak seakan-akan cuba mencerna. Cuba dan mencuba.

Segalanya terhenti tatkala lif tiba. Saya terus sahaja masuk ke dalam lif dan berbual-bual dengan beberapa kakitangan lain yang sedia ada di dalam lif. Namun minda saya masih terpaku pada kata Orang Kurang Upaya pada kad tersebut.

"Terganggukah aku dengan label itu?" Tanya hati.

Berada di dalam kereta memberikan ruang untuk saya berfikir. Jawapannya tidak. Tidak langsung terganggu dengan label yang digunapakai itu.

Cuma saya bagai merasakan label kurang upaya itu bagai tidak sepadan dengan apa yang Rayyan Ariff tunjukkan.. Dia terlalu istimewa.

Bukan hanya dia, malah anak-anak lain yang senasib dengannya juga tersangat istimewa. Patutlah istilah Orang Kelainan Upaya diperkenalkan. Saya setuju. Keupayaan mereka mungkin berlainan dari kita. Namun untuk menilai sama ada ia kurang atau lebih, terlalu subjektif..

Minggu lalu sewaktu saya 'mengajar' Rayyan Ariff sesuatu dan dia menerimanya dengan agak cepat, terus sahaja saya berpaling kepada adik saya dan berkata dalam keterujaan,

"Kak bersyukur pada tuhan kerana menjadikan Rayyan Ariff dalam keadaan sekarang. Barulah kita menghargai even the littlest things in life. Ada anak istimewa ni, challenge dia lebih.. Tambah-tambah kalau yang delay.. Bila kita ajar satu2 benda, memang akan ambil masa untuk dia terima.. Tapi bila dia dapat pick up, kak rasa macam kak la cikgu terhebat di dunia ni.."

Nikmat kepuasan yang tidak terperi.

Pernah saya katakan kepada seorang doktor, "At first, we went through a lot.. It's definitely not easy but we managed to get through it.."

Dan doktor itu membalas, "Who said it's going to be easy? Having a child is not an easy job, let alone a special needs child.."

Tapi, lebih dua tahun bersama Rayyan Ariff menjadikan dia begitu normal di mata saya.

=)

Anak kelainan upaya saya.. Ada waktu, menerima hearing aid seadanya.. Selebihnya, alat ini menjadi mangsa gigitannya.. Rosak kang Mama potong duit Ian..

*My smart and cute little monster*
=P

Sunday, May 23, 2010

Keseimbangan, mengejar waktu untuk anak dan tentang adik Rayyan..

Seringnya, Rayyan Ariff memerlukan kedua-dua belah tangan kita untuk menuntunnya sewaktu berjalan untuk menyokongnya kerana dia masih mempunyai masalah keseimbangan.
.
Rayyan Ariff
.
Tadi abang ipar saya bertanya, kenapa Rayyan Ariff masih belum bisa berjalan sendiri? Adakah kerana kakinya yang belum kuat dek kerana sarafnya yang lemah? Saya cuma membalas, dia masih bergelut mencari keseimbangan..
.
Kalau kakinya tidak kuat, masakan bisa dia mengatur langkah yang laju setiap kali berjalan. Semuanya berkait dengan proses menyeimbangkan badan. Kebanyakan waktu, melalui apa yang saya perhatikan, Rayyan ARiff takut untuk mencuba. Takut yang bukan sedikit.
.
Dan semalam, saya "memaksanya" mengorak langkah dengan hanya memimpin sebelah sahaja tangannya. Dan dia, kelihatannya teramat takut sekali. Mencuba sedaya untuk bertahan dan mencari keseimbangan. Yang seterusnya, berakhir dengan tangisan.
.
Bibik memberikan pandangan tidak setuju kepada saya dengan memberi alasan Rayyan ARiff belum bersedia, tanda dia membantah tindakan saya memaksa Rayyan Ariff.
.
Saya cuma menjawab, "Saya tahu dia boleh Kak.. Saya tahu potensi anak saya.." Dan semalam,juga menyaksikan dalam kepayahan menyeimbangkan diri dan ketakutan yang menggunung, Rayyan Ariff bisa mengorak beberapa langkah kecil dengan hanya sedikit sokongan dari saya! Nahhh..
.
Sudah saya katakan saya tahu potensi anak saya. Saya tahu bila dia mampu dan bila dia tidak. Mungkin dalam proses membesarkan Rayyan ARiff, banyak waktu saya kelihatannya kejam kerana tidak mengasihani dia. Namun hanya ini cara yang ada untuk saya melatihnya. Dunia tidak akan menunggu Rayyan Ariff untuk mencapai setiap sesuatu pada waktu lenangnya dengan alasan; Dia belum bersedia. Kalau bukan kami yang mengusahakannya, dia akan ketinggalan..
.
Beberapa hari yang lalu, ekoran dari entri saya sebelum ini, saya menerima emel dari seorang pembaca yang bertanya bagaimana mahu membahagi masa antara anak dan kerja apabila dia melihat banyak yang kami lakukan untuk Rayyan Ariff.
.
Sebetulnya, saya tidak punya cara yang khusus dalam mengejar waktu untuk anak. Memang banyak masa yang saya perlukan untuk Rayyan Ariff dan tempoh 6 bulan yang saya peruntukkan untuknya dengan 'berehat' dari tugas benar2 memberi impak yang besar. Seandainya saya bisa 'bercuti' lagi, pastinya lebih banyak yang mampu saya lakukan untuk Rayyan Ariff.
.
Namun apakan daya, itu tidak ada dalam pilihan kami buat waktu ini. Beban tugas saya seringnya memaksa saya untuk bekerja lebih masa. Makanya, sedaya-upaya saya cuba untuk meluangkan quality time dengan Rayyan Ariff. Mencari waktu untuk bersamanya dan memanfaatkan setiap ruang waktu yang saya ada untuknya.
.
Di mana saya mengajar Rayyan Ariff untuk bersalam-salaman? Sewaktu kami sedang menunggu giliran untuk pemeriksaan bulanan di klinik Dr.Yong. Dari hanya duduk menunggu, saya seringnya memanfaatkan segalanya dengan mengajarnya dengan sesuatu yang baru. Inilah contoh "mengejar waktu" yang saya katakan..
.
Makanya, saya percaya, anda yang bertanya itu juga pastinya bisa melakukan perkara yang sama untuk memanfaatkan ruang waktu yang ada.. =)
.
Owh tentang adik Rayyan Ariff.. Saya cuma terpanggil untuk bercerita tentang ini kerana pada hari jumaat yang lalu, Pn.Nurul, salah seorang therapist Rayyan Ariff bertanya pada bibik saya, "Mama Rayyan belum mengandung lagi ke? Bagus untuk perkembangannya kalau Rayyan punya adik.."
.
Jawapannya, tentulah belum.. :P
Niat untuk hamil lagi saya tangguhkan dahulu untuk sementara waktu kerana saya sedang mencuba untuk menurunkan berat badan. Setakat ini, saya baru sahaja kehilangan 5kg. Saya masih ada 15kg untuk 'dibuang'.
.
Ramai juga yang berkata, penatlah kalau diet sekarang, nanti selepas bersalin, perlu diet lagi.. Masalahnya, dengan berat yang 'terlampau' ini, kalau saya hamil lagi dan menambah 10-20kg sewaktu mengandung, Subhanallah, I'll be huge!! Dengan ketinggian yang tidak seberapa tinggi ini, sungguh saya tidak dapat bayangkan bagaimana!
.
Namun ini hanya perancangan saya, dan kalau ada rezeki pastinya saya tidak menolak. =P
.
Rindu pada bau bayi! Dan rindu pada 'saya' yang memakai baju saiz S! Okeh, antara bau bayi dan 'saya' yang dulu, saya memilih 'saya' yang memakai baju saiz S dahulu kerana dengan berat badan yang bersaiz XXL ini, self esteem saya sudah menjunam ke laut!! Sangat tidak selesa.. =(

Thursday, May 20, 2010

Setiap mereka yang menyokong perjalanan kisah kami yang panjang..

Cukup saya katakan, di sebalik setiap anak yang lahir, pasti ada ‘orang’ yang menyokong anak tersebut. Kerana secara amnya, tidak ada sesiapa pun yang dapat menguruskan dirinya sendiri sebaik sahaja dilahirkan. Orang itu, mungkin adalah seorang ibu, seorang ayah, seorang datuk, seorang ibu angkat, dan sesiapa sahaja yang bertanggungjawab menjaga, merawat dan mendidik anak itu.
.
Cara mana mereka memenuhi tanggungjawab itu, terpulanglah kepada mereka sendiri. Kerana kalau mahu dihuraikan di sini, pastinya akan panjang berjela-jela jadinya entri saya kali ini.
.
Kenapa tiba-tiba saya berbicara tentang hal ini? Kerana entri ini saya tujukan kepada seseorang yang saya tahu, sesekali akan singgah ke blog ini untuk ‘melihat’ apa yang ada di sini.
.
Beberapa hari yang lalu, saya menerima email daripada seorang journalist dari sebuah akhbar tempatan. Beliau memohon kebenaran untuk menemuramah saya dan mahu mengetengahkan kisah Rayyan Ariff kerana katanya, kisah Rayyan Ariff pastinya bisa menyentuh ibubapa yang berada di dalam situasi yang sama di luar sana..
.
Label “hebat” yang beliau berikan untuk Rayyan Ariff adalah terlalu tinggi untuk saya terima. Kerana seringnya saya berpegang, semuanya adalah di atas izinNya. Betapa kuat pun usaha yang kita letakkan, selagi belum diberi jalan olehNya, selagi itulah tidak akan kita nampak hasilnya. Cuma yang harus sentiasa ada ialah, jangan pernah berhenti berusaha dan berdoa.
.
Being me, saya memang teragak-agak untuk melakukannya. Malahan, ini bukan kali pertama saya menerima pelawaan sedemikian. Walau saya tahu kebaikan yang akan saya bawa kepada orang lain bukannya sedikit, namun saya masih tidak kuat. Untuk bercerita secara terperinci di sini juga saya tidak mampu, apa lagi mahu bercerita secara terbuka di dada akhbar.
.
Buat masa ini, cukuplah sekadar dengan apa yang ada di sini. Masa hadapan, Wallahualam.. Tidak pula saya tahu bagaimana pendirian saya nanti.
.
Saya mahu memberikan harapan kepada orang lain kerana saya tahu sakitnya di saat kita tidak diberikan sebarang harapan. Saya mahu memberikan sokongan kepada orang lain kerana saya pernah tergapai-gapai mencari sokongan. Untuk berada di tahap sekarang, bukan sesuatu yang mudah. Kerana itu, saya tahu saya punya peranan besar untuk dimainkan apabila tuhan memberikan saya anugerah seistimewa Rayyan Ariff. Dan peranan itu sedang saya cuba penuhi di blog ini.
.
OK. Cukup tentang itu. Berbalik kepada tanggungjawab ibubapa tadi. Mengapa tiba2 saya mengutarakan isu ini? Kerana ianya berkait rapat dengan jemputan temuramah itu. Disebabkan oleh perasaan yang berbelah bahagi itu, saya tanyakan pendapat beberapa orang rakan. Kebanyakannya positif. Namun salah seorang dari rakan sekerja saya menjawab,
.
“You tak boleh nak letak keadaan semua orang itu sama. You kena ingat, you ada good financial support for medication. Sebab tu anak you boleh sampai tahap macam tu..”
.
Kata-kata dan intonasinya bagaikan saya melepaskan segalanya kepada doktor dan sangat-sangat bergantung kepada pembiayaan perubatan yang diterima..
.
Seriously, saya terkesan dengan kata-kata rakan itu. Tidak marah, Cuma sedikit terasa. Yea, memang benar saya beruntung kerana dapat memberikan yang terbaik kepada Rayyan Ariff dari segi perubatan, namun usaha kami sekeluarga tidak hanya setakat bergantung kepada doctor dan hospital semata-mata.
.
Di sebalik Rayyan Ariff yang bertepuk tangan pada lagu “If you’re happy and you know it”, ada seorang ibu yang tidak jemu mengajarnya selama sebulan.
.
Di sebalik Rayyan Ariff yang tahu memasukkan ring ke dlm stacker, ada seorang ibu yang tak jemu mengajarnya selama dua minggu.
.
Disebalik Rayyan Ariff yang tahu mengangkat tangan untuk memberikan “high five”, ada seorang datuk yang tak pernah jemu mengajarnya berbuat demikian.
.
Disebalik perkataan mama yang disebut Rayyan Ariff, ada seorang ibu yang tidak jemu mengajarnya selama setahun setengah.
.
Disebalik Rayyan Ariff yang menyahut apabila namanya dipanggil, ada seorang ayah yang tidak jemu mengajarnya.
.
Di sebalik Rayyan Ariff yang tahu menyuap makanan sendiri, ada seorang ibu yang tidak jemu mengajarnya selama dua tahun.
.
Di sebalik Rayyan Ariff yang tahu memegang botolnya sendiri, ada seorang ibu yang mengajarnya selama 6 bulan.
. .
Disebalik langkah kaki Rayyan Ariff yang semakin teratur, ada KAMI yang setia menuntun tangannya.
.
Dan di sebalik semua ini, ada KAMI dan juga KAMU SEMUA yang tidak pernah berhenti berdoa kepadaNya..
.
Alhamdulillah, dengan izinNya, Rayyan Ariff bertemu dengan pasukan perubatan yang baik dan dedikasi. Ada Sarjit, Nurul dan Tey yang sedia melayan kerenahnya. Ada doctor-doktor yang berpengalaman yang merawatnya, Dr.Raman, Dr.Yong, Dr.Wong, Dato’ Dr.Ramani, Dr.Sofiah, Dr.Taayah, Dr.Md Hussin & Dr.Sumitra. Ada jururawat-jururawat yang baik, Kak Ton, Kak Ani, Kak Theta, Kak Aida, Kak Sumi, Ruby dan lain-lain lagi.
.
Namun, sesi-sesi terapi ini hanya sejam sehari selama 5 kali seminggu. Jumlahnya, 5 jam seminggu. Jam-jam selebihnya? Rayyan Ariff punya keluarga yang tidak pernah berhenti menyokongnya!
.
Maka, janganlah meletakkan sesuatu sewenang-wenangnya. Cukup saya katakan, Rayyan Ariff yang ada pada hari ini adalah kerana usaha semua yang ada di sekelilingnya dan yang paling penting; di atas izinNya..
.
=)

Monday, May 17, 2010

Sape nama Rayyan Ariff angkat tangan???

"Sape nama Rayyan Ariff angkat tangan???"
."Apa Ma? Tak dengar la..."
.
"Mama tanya ni, sape nama Rayyan Ariff angkat tangan??"
.
.
.
.

And the baby proudly raised his hand as an indication of;

"Saya!!!!!!!"

Note : This is Rayyan Ariff's latest trick..

P/s - Life is so wonderful and full of miracle, isn't it? =)

Saturday, May 15, 2010

Kisah kelahiran yang dinanti.. Rayyan Ariff - 12 May 2008

Masih berkisar tentang kelahiran Rayyan Ariff kerana sebetulnya saya amat bersyukur di atas kurniaanNya yang membawa Rayyan Ariff sejauh ini. Satu saat yang tidak pernah saya gambarkan walaupun jauh di sudut hati, saya tidak pernah berhenti berdoa untuk kebaikan anak ini.
.
Apabila dimaklumkan bahawa bayi yang seringnya aktif menendang didalam rahim saya ini punya kemungkinan yang besar untuk meninggal setelah dilahirkan, tentu sekali ianya meragut nikmat kebahagiaan yang sedang kami kecapi. Waktu itu, sering saya bisikkan kepada Rayyan Ariff bahawa saya mahu dia terus berjuang selagi terdaya.. Dan seandainya tiba waktu untuk melepaskan, kami akan menerimanya dengan redha kerana tidak mahu dia terus merasakan kesakitan.
.
"Andai benar kamu akan pergi sebaik kamu dilahirkan, mama sanggup membawamu di dalam rahim ini walau untuk seribu tahun lagi.." Lafaz yang pernah saya ucapkan kepadanya sewaktu dia masih di dalam kandungan..
.
Di hari kelahirannya, iaitu pada minggu ke 31 kehamilan, suasana subuh yang hening bagaikan mengerti rawan di hati seorang ibu. Di saat saya disorong ke dewan pembedahan, hanya zikrullah menjadi penguat semangat. Segala kesakitan telah lama pergi dari diri ini. Mungkin rasa sakit itu terlampau remeh berbanding kesakitan yang bakal ditanggung Rayyan Ariff sehingga membuatkan saya bagaikan kebal dari segalanya.
.
"You are one strong patient that I've ever seen. You look so calm.. In fact, you can still laughing around.." Ujar pakar sakit puan yang melakukan pembedahan ke atas saya. Sungguh saya tidak tahu dari mana kekuatan itu datang. Mungkin dari Rayyan Ariff.
.
Tepat jam 812 pagi, Rayyan Ariff dikeluarkan. Hanya dengan sekali imbas, anak itu ditunjukkan kepada saya dan terus dibawa pergi. Rayyan Ariff cuba untuk mengeluarkan suara tangisan sebagai tanda dia sudah selamat tiba. Suaranya yang tersekat-sekat mengundang genangan air di kolam mata ini. Kuat sungguh kamu anak.
.
Segalanya berlaku dengan pantas. Hubby menyoroti Dr.Yong yang menolak Rayyan Ariff ke NICU. Bantuan pernafasan diberikan padanya. Dan segala prosedur yang selayaknya dilakukan, diteruskan ke atas anak kecil itu. Kata hubby, apgar score Rayyan Ariff adalah 6. Alhamdulillah.. Masih ada harapan. Bisik hati kecil saya.
.
Sewaktu hubby sedang sibuk berada bersama Rayyan Ariff, saya yang masih di dewan pembedahan asyik melayan perasaan dengan sesekali tertawa dengan jenaka doktor-doktor dan jururawat yang berada di situ. Setelah segalanya selesai, saya di bawa ke ruang menunggu dan seterusnya ke bilik pula.
.
Dikelilingi kaum keluarga membuatkan saya berasa lebih kuat. Hubby pula, tidak pernah saya lihat dia segembira itu sepanjang saya mengenali dia. Tidak habis2 bercerita bahawa Rayyan Ariff aktif. Sibuk menggerakkan kaki dan tangannya. Dan menurut doktor, cubaan untuk menangis yag dilakukannya sebaik dilahirkan mungkin menjadi satu petanda yang baik untuknya.
.
"Bagitaulah Alimin.. Jangan la terlampau excited.. Berpada-padalah.." Kata ibu saya apabila melihat tingkah hubby yang kebiasaannya kurang bercakap, malah lebih banyak diam dan tertawa sahaja. Mana mungkin saya mampu menyatakan kepadanya untuk berhenti bergembira kerana seluruh harapan dan impiannya, disandarkan sepenuhnya kepada Rayyan Ariff. Temannya untuk menonton bola suatu hari nanti.. Katanya lagi.
.
Alhamdulillah kerana Dia memberikan satu kelebihan kepada saya. Saya tidak merasa begitu sakit pada luka pembedahan. Sedikit nyilu dan adakalanya pedih. Itu sahaja. Malahan, saya masih boleh bergurau dengan pelawat-pelawat yang hadir. Pada mulanya, saya bagaikan tidak percaya kerana ada teman-teman yang menyatakan bahawa bersalin melalui kaedah pembedahan adalah menyakitkan.
.
Mungkin ini adalah rezeki masing-masing. Apabila saya mendengar kesakitan teman-teman, sungguh saya bagaikan fobia untuk melahirkan lagi. Moga-moga pengalaman yang mendatang akan semudah dan tidak menyakitkan sepertimana saya melahirkan Rayyan Ariff.
.
Esoknya, saya sudah bisa bangun untuk mandi sambil bersiap-siap menunggu doktor untuk datang memeriksa. Setelah diperiksa, saya turun ke tingkat 2 untuk menjenguk Rayyan Ariff. Kali pertama melihat Rayyan Ariff yang nyata kelainannya, saya bagaikan tidak percaya bahawa ini adalah anak yang saya kandung untuk 31 minggu. Comel. Comel sekali. Walau hanya pada mata saya.
.
Waktu itu, saya cuba mewujudkan jurang kasih sayang pada Rayyan Ariff, kerna tidak mahu ada rasa kecewa yang menggunung sekiranya dia tidak mampu bertahan untuk kami. Limitasi yang saya cipta sendiri. Namun rasa itu tidak lama.. Kerna tidak mungkin saya bisa melenyapkan lautan kasih sayang yang ada sedari hari pertama saya mengandungkan dia lagi.
.
Esoknya, saya dibenarkan pulang kerana saya "sihat".. Dan sebelum pulang, sekali lagi saya menjenguk Rayyan Ariff yang setia dirawat di NICU. Sampai sahaja saya dirumah, saya menerima panggilan telefon dari pihak hospital bahawa saya perlu segera ke sana kerana mereka terpaksa mengambil sampel darah saya untuk pembedahan ke atas Rayyan Ariff.
.
"He's strong and stable. I think we can proceed with the surgery as soon as possible. The more we wait, the worst it can be.." Kata Dr.Wong, pakar bedah neuro. Waktu ini, sebenarnya saya sudah maklum dengan keadaan sebenar otak Rayyan Ariff kerana ujian imbasan lengkap sudah pun diadakan. Ada sedikit rasa sedih, namun redha menutupi segalanya kerana saya tahu, tuhan pasti membantu Rayyan Ariff.
."The white one are his brain cells.. It's so thin. At this juncture, we dont know how much it can affect your son. Later, when he's bigger and older, then only we can assess him.." Kata Dr.Wong.
.
Mujurlah, selepas pembedahan dilakukan, sel otak Rayyan Ariff mula tumbuh dengan perlahan-lahan. "Tho it's growing, it will never be the same as normal human beings. In fact, it will be too far to even trying to compare him with us.." Kata-kata yang diucapkan oleh Dr.Wong lagi.
.
Melihat tubuh sekecil Rayyan Ariff melalui satu demi satu prosedur pembedahan di dalam tempoh 45 hari sangat menyeksa hati ini. Hanya doa yang mampu saya iringkan untuknya kerana saya tahu, dia anak yang kuat.
.
Berpantang? Tiada di dalam diari saya sepanjang tempoh 40 hari itu kerana seringnya, saya mengulangi melawat Rayyan Ariff di NICU berselang hari. Mujur ada adik saya yang menjadi pemandu tidak rasmi saya. Dan setia melayan kerenah kakaknya yang satu iti. Hubby juga tidak jemu melawat Rayyan Ariff setiap hari, untuk memberikan semangat untuknya.
.
Memang kami pernah dimaklumkan agar bersedia kerana Rayyan Ariff mungkin tidak akan dapat melihat, mendengar, bergerak dan berfikir disebabkan oleh kerosakan otak yang teruk. Namun pernyataan 'bersedia' tidak akan sama apabila kita berada di dalamm situasi itu.
.
Itulah saat kejatuhan saya yang paling dalam. Saat paling menyakitkan. Saat di mana doktor menyatakan Rayyan Ariff tidak bisa mendengar dan melihat. Hubby juga menyatakan kekecewaan yang mendalam apabila 'teman'nya untuk menonton perlawanan bola sepak nanti tidak mampu untuk berbuat demikian.
.
Setiap kali terdengar laungan azan, menyelinap rasa syahdu di hati saya kerana Rayyan Ariff pastinya tidak akan mampu mendengar kelunakkan alunan memuji Allah itu. Dan setiap yang ada di alam ini juga, tidak mampu untuk dia nikmati. Langit yang membiru.. Awan yang memutih, tidak akan dapat dikecapinya.
.
Namun kami tidak mengambil masa yang lama untuk kembali berdiri. Kerana seburuk manapun dia, dia adalah darah daging kami. Sebagaimana kami pernah membuat keputusan untuk tidak menggugurkan dia sewaktu dia masih di dalam kandungan, samalah juga keadaannya sekarang. Tiada istilah mengalah atau kecewa yang harus kami pegang. Kerana kehadirannya adalah satu kelahiran yang dinanti-nantikan!
.My superkid; Teman ayah menonton TV.. :P
.
Pengalaman mengandung, melahirkan, mendidik dan membesarkan Rayyan Ariff adalah sangat berharga buat kami. Terima kasih tuhan kerana memberikan kami peluang yang tidak semua orang dapat merasakannya.. Semoga Rayyan Ariff tidak akan berhenti mengejutkan kita semua dengan pencapaiannya.. Aminnnnn..

Friday, May 14, 2010

Kalau dia sakit, tolong saya carikan ubatnya..

Dua kejadian dalam satu hari.
.
A long-lost friend of mine sent a message to my FB, she asked me a simple question;
"Jiey, Rayyan sakit ke? Dh lama aku nak tanya tapi tak terkeluar.."
.
Happily, I replied "Dia tak sakit la.. Kalau sakit senang sket aku sapu ubat.. hehhehehe.. He was born prematurely with a different brain condition. Senang cerita, Rayyan ni anak istimewa la.. He went thru a lot during the first year of his life and Alhamdulillah, he's doing great. Doctors, for once, predicted that he may not be able to walk, to think, to see and to hear.. Ayat mudah, sayur la..
But looking at him now, with continuous support and stimulation, he is on his way to walking and he definitely has his own set of mind..
InsyaAllah, nk masuk skolah dah tak lama lagi tu.. =)"
.
And the so called conversation continues..
.
Later in the afternoon, we brought Rayyan Ariff to JJ Maluri to celebrate his birthday (belated celebration since mama was visited by high fever a day before).. We brought him to the kidz centre and let him play and walk as much as he wanted to..
.
Then, a nice big slice of SR's Chocolate indulgence were given to him to complete his birthday celebration.. ~@Owh, hadiah in advance kan dh bagi.. The white study table set, remember?:P @~
.
Being him, he still wanted to walk eventho everyone is busy stuffing themselves with food at the FoodCourt. So I let the rest of the family eat while I was busy holding Rayyan Ariff's hand and walked him around.
.
"Kak, kenapa kepala dia tu kak?" I was bluntly greeted by one of the cook there.
"Dia banyak baring.. Tu yang jadi leper macam ni.." I replied with a smile.
"Elleh tipu, ni mesti dia sakit kan?" Still, he was being bluntly rude.
"Dik, kalau dia sakit, bleh la akak bagi ubat.. Dia ni delay, umur 11 bulan baru ada good head control. Before that, most of the time, terbaring jer.. Itu yang kepala dia leper tu.."
"Ooohhh.." A short reply to show his satisfaction towards my explanation.
.
I was not affected by his words. Not at all. Maybe because it's Rayyan Ariff's birthday. so I kept on restraining myself from being 'killed' by these kind of things..
.
Sungguh, Rayyan Ariff tak sakit. Kalau dia sakit, bagitau saya apa sakitnya? Walau maknanya saya harus berlari ke langit untuk mendapatkan penawarnya, saya sanggup. But the thing is, he is not sick. He was born with a different condition and ability. So that's why he's unique and so special.. All he needs is the right stimulation coupled with some hard work. And of course, blessings from the Almighty.. That's it. =)
.Birthday gift from uncle.. Thanks Uncle!

Edited : I just gave Rayyan Ariff roti putih taruk milo.. To my surprise, he managed to feed himself! Hip Hip Hooray!! Cayalah Ian! Sayang kamu.. *hand coordination still got room for improvement, we'll work on that later yea sayang*

Wednesday, May 12, 2010

Sujud syukur padaMu, atas segala cinta..

At birth:
.
.
NICU days:
.

Going home:
.
0 - 12 months old:
.12 to 24 months:
.

video

"Ketika cinta bertasbih nadiku berdenyut merdu
Kembang kempis dadaku merangkai butir cinta
Garis tangan tergambar tak bisa aku menentang
Sujud syukur padaMu atas segala cinta
.."

Tuesday, May 11, 2010

Hadirnya menyemarakkan hidup kami..

Alhamdulillah, esok, genap dua tahun Rayyan Ariff bernafas di muka bumi Allah SWT. Dalam tempoh dua tahun ini, pelbagai pahit getir yang telah dilaluinya.. Namun dia kekal kuat.. Kekal menjadi penyuntik semangat untuk kami terus melangkah.
.
Hari ini, saya membawa Rayyan Ariff ke NICU PMC untuk bertemu dengan “makcik-makcik” yang pernah menjaga dan merawatnya dahulu. Telatah Rayyan Ariff mencuit hati mereka dan mereka juga gembira dengan apa yang dicapainya kini.
.
“Ada sorang yang macam Rayyan kat sini..” Kata salah seorang daripada mereka.
“Oh ada ke? Excited nya..” Saya menjawab sambil tersenyum.
“Bukan, dia lain lah.. Rayyan lagi teruk daripada dia..” Tambah yang seorang lagi sambil menyambung tentang diagnosis anak itu.
.
Perkataan “teruk” itu benar-benar membuat saya terfikir, bahawa suatu waktu dahulu, keadaan anak saya adalah lebih dari apa yang saya tahu, lebih dari apa yang saya jangkakan. Dan yang pasti, mata mereka yang memerhati juga melabelkan anak saya dengan sesuatu yang tidak pernah saya nampak atau mungkin sengaja saya abaikan.
.
Bersama Rayyan Ariff setiap hari, membuatkan dia begitu biasa di mata saya. Bersama Rayyan Ariff sedari detik kelahirannya membuatkan dia begitu normal di mata saya. Mungkin kasih sayang telah membutakan mata hati saya untuk menilai segalanya dan menentukan halatujunya.
.
Kini, sedarlah saya bahawa suatu waktu dahulu, segala yang ada pada Rayyan Ariff adalah dipenuhi dengan pelbagai ketidakpastian dan ketakutan. Rupa-rupanya, orang-orang yang berada di sekeliling kami memandang dengan kegusaran di hati. Dan setelah melihat Rayyan Ariff pada hari ini, barulah mereka berani meluahkan sesuatu yang tersimpan sejak sekian lama.
.
Mungkin itu lumrah. Apabila kita melihat seseorang di dalam kegusaran, kita akan berkata “It’s ok. Things gonna be ok..” Walaupun kita yang berkata-kata itu tidak pernah pasti dengan segalanya, namun perlu ada sesuatu yang menenangkan yang harus kita zahirkan.
.
Dan saya juga tidak terkecuali. Cuba menjadi ‘ubat penenang’ selagi termampu. Kerana saya percaya, keajaiban itu ada di mana-mana.. Yang penting, kita tidak pernah putus harapan untuk memohon kepadaNya!
.
Ya Allah, kekalkan segala kebaikan dan nikmat yang engkau berikan kepada Rayyan Ariff untuk selamanya Ya Allah! Dan berikanlah nikmat yang sama buat teman-teman Rayyan ARiff juga Ya Allah.. Aminnnn..
.

Hari ini juga, saya membawa Rayyan Ariff bertemu dengan ophthalmologist. Dan sekali lagi, mata Rayyan Ariff diperiksa dengan cara yang sangat menakutkan sehinggakan saya tidak sanggup melihatnya.

"His eyes is not as shaky as before. I mean, it doesnt move that frequent anymore."

Sesuatu yang baru juga bagi saya. Rupa-rupanya, mata Rayyan Ariff tidaklah sebaik yang saya sangkakan. Tidak pernah ada di dalam pengetahuan saya bahawa bola mata Rayyan Ariff bergerak-gerak. Namun Alhamdulillah, saraf matanya OK. Menurut doktor, mungkin dia mempunyai sedikit masalah penglihatan apabila saya rujukkan tabiat Rayyan Ariff yang suka menonton TV dalam jarak yang dekat kepada doktor itu.

Kata doktor lagi, 6 bulan dari sekarang, satu lagi ujian akan dilakukan untuk menentukan sama ada dia memerlukan cermin mata ataupun tidak. "His eyes will not be like a normal person's eyes.." Hati saya cuma tersenyum tatkala mendengar ayat itu. Selagi dia dapat melihat, itu sudah cukup besar bagi saya. Semoga ia kekal begitu.

"I'll be surprised if there's nothing wrong with his vision.." Ini juga kata-kata doktor itu setahun setengah yang lalu. Dan ayat itu juga, saya benamkan sahaja ke lubuk hati yang paling dalam. Kerana saya masih mahu menjadi saya, hidup dengan menikmati segalanya selagi termampu. Mungkin kerana itu kami dapat bertapak sehingga sejauh ini.. Kerana kami memilih untuk melepaskan..

P/s - Normalkah saya apabila saya juga memakai cermin mata? =P

Sunday, May 9, 2010

The one who made me a mother..

"The mother's heart is the child's schoolroom." - Henry Ward Beecher
Selamat hari ibu kepada semua ibu-ibu..
=)
.
The one who made me a mother!
.
Untuk sambutan hari ibu, kami cuma ke Johnny's di JJ Wangsa Maju.. Hmm, saya tertanya-tanya, siapa yang disambut? Kerana sedang Encik Hubby sibuk makan,saya berperang melayan kerenah tuan kecik yang tidak habis2 mahu berjalan. Tidak mahu duduk langsung. Ok, siapa yang diraikan di sini?

Saturday, May 8, 2010

Tentang diagnosis dan prognosis..

Hari isnin yang lalu, sekali lagi saya berpeluang menjenguk Alanna Qish di hospital. Hati cukup terhibur tatkala Alanna tersenyum-senyum apabila diagah oleh daddy nya. Sedang saya, asyik bercerita dengan mummy Alanna.
.
Untuk kesekian kalinya, kami berbincang tentang diagnosis sakit Alanna dan prognosis yang diberikan doktor. Berbicara tentang pilihan yang ada dan sama ada keputusan yang diambil adalah tepat atau pun tidak. Sejujurnya, saya kehilangan bicara untuk memberi kekuatan kepada mummy Alanna. Yang ada untuk saya tenteramkan hati ibu yang gundah gulana adalah ungkapan jangan putus harapan.. Itu sahaja..
.
Mungkin ramai yang telah tiba ke blog Alanna Qish dan mengetahui diagnosis dan prognosis kondisi anak comel itu. Menurut doktor, hayat Alanna mungkin tidak akan lama. Sampai bila? Tidak ada siapa yang dapat memberikan tempoh waktu yang pasti kerana semuanya di tangan Dia..
.
Saya minta Mummy Alanna; Ayu untuk membiarkan sahaja persoalan berapa lama itu.. Kerana kita takkan dapat menemui jawapannya. Walaupun kita berlari ke hujung dunia sekalipun, jawapannya tidak akan dapat kita temui.
.
Yang ada untuk kita hanyalah untuk hidup seadanya selagi kita punya waktu dan kesempatan. Anak yang sihat walafiat juga mungkin akan pergi apabila tiba ajalnya walaupun mediumnya tidak kita ketahui.
.
Namun yang menjadi kesakitan di dalam kisah ini adalah kerana kita diberitahu bahawa kita akan kehilangan. Kita dimaklumkan tentang hakikat perpisahan yang bakal menjelma walaupun kita tidak tahu bila.
.
Hati ini sedikit tersentuh apabila Ayu mengulangi kisah Rayyan Ariff. "Biarlah kan.. Doktor boleh membuat apa sahaja ramalan. Tuhan yang menentukan. Lihatlah Ian.. Takde sel otak pun masih boleh hidup.." Berkali-kali Ayu mengulangi kata-kata ini. Dan beberapa persoalan juga diutarakan untuk mengetahui sama ada Rayyan Ariff punya ruang untuk deteroriate ataupun tidak.
.
Waktu itu, yang ada di dalam hati ini adalah, "Kalau kisah Rayyan Ariff bisa menyentuh banyak hati, bisa menjadi pegangan buat mereka yang berada di dalam medan perjuangan yang sama, mengapa aku perlu takut untuk bercerita secara menyeluruh? Kalau semangat yang ada pada Rayyan Ariff mampu dirasai oleh mereka-mereka yang memerlukan, mengapa aku harus bimbang untuk bercerita?"
.
Mungkin sudah tiba waktunya untuk saya bercerita tentang diagnosis dan prognosis Rayyan Ariff. Mungkin sudah sampai masanya kami mengenengahkan kisah ini buat teladan dan pegangan mereka-mereka yang memerlukan. Mungkin sudah tiba masanya saya menjejaki ibubapa yang punya anak dengan diagnosis yang sama dengan Rayyan Ariff. Mungkin. Mungkin.
.
Dalam tempoh hampir dua tahun ini, baru sekali saya membaca kisah diagnosis yang sama dengan Rayyan Ariff di Harian Metro. Namun anak itu pergi di kala usianya mencecah setahun lebih. Dan saya juga menemui beberapa blog ibubapa yang bercerita tentang anak mereka yang mempunyai diagnosis yang sama dengan Rayyan Ariff. Namun kesemuanya milik mat saleh-mat saleh yang bermata biru.. Mungkin ada masyarakat di Malaysia dengan diagnosis yang sama, cuma mereka memilih untuk tidak bercerita, seperti saya!
.
Suatu waktu dahulu, anak ini kelihatan tidak kurang seperti little alien yang super comel.. :P
.
Berbalik kepada persoalan Ayu, sememangnya saya sentiasa di dalam ketakutan. Apa sahaja nikmat yang ada pada Rayyan Ariff hari ini, bisa diambilNya pada bila-bila masa sahaja. Hari ini, mungkin dia kelihatannya sihat dan gembira, namun esok belum tentu. Kerana kegusaran yang sentiasa bersarang inilah menjadikan saya ibu yang mudah sahaja di landa kegusaran. Sakit sedikit sahaja, sudah bekejaran ke hospital. Muntah sedikit sahaja, buat saya bergegas ke unit kecemasan hospital.
.
Kerana Rayyan Ariff bergantung kepada alat luar untuk menyokong kehidupannya. Maka saya jadi takut. Takut yang teramat. Bimbang sekiranya alat itu berhenti berfungsi dan memberi lebih kemusnahan kepada Rayyan Ariff. Fobia. Itulah kata yang sesuai untuk saya. Kerana itu saya teramat takut apabila Rayyan Ariff jatuh sakit. Hatta demam yang sedikit sekalipun buat saya tidak keruan. Moga dijauhkan dari segalanya dan semoga Rayyan Ariff terus berada di dalam linkungan rahmatNya..
.
Sesungguhnya, hakikat kegusaran ini tidak sedikit pun membebani kebahagian kami. Kerana kami, memilih untuk melalui hidup seadanya. Menikmati hari ini dengan sepenuhnya agar kami tidak punya kekesalan di kemudian hari. Dan yang pasti, terus memberikan yang terbaik selagi termampu.. Hanya ini yang dapat kami lakukan.
.
Di saat entri ini ditulis, Alanna Qish sudah pun berada bersama Daddy, Mummy dan abangnya, Syafil Nadime.. Mungkin hati ibubapanya akan terus dilanda kegusaran yang sama, namun nikmat kebahagian itu pastinya tidak akan terjejas kerana Alanna Qish yang bersemangat waja sudahpun pulang untuk berada di pangkuan keluarganya..
.
Dan saya, mungkin sudah menemui kekuatan untuk bercerita tentang Rayyan Ariff secara menyeluruh.. Andai benar kisah anak kecil ini mampu memberikan kekuatan kepada mereka yang lain. Mungkin.

Thursday, May 6, 2010

Teruslah mengorak langkah semahumu anakku..

Fikiran tidak menentu sejak kebelakangan ini dek kerana penangan perkara-perkara yang tidak berada di bawah kawalan saya. Agak tertekan, namun saya memutuskan untuk melepaskan sahaja segalanya. Hidup ini singkat, maka tidak perlu saya bebankan otak dengan rasa hati yang tidak menerima. Biarlah.. Tuhan ada bersama hambaNya yang redha..
.
Banyak cerita yang tertangguh. Khabar tentang Alanna Qish. Kisah tentang percutian singkat superfamilies ke Teluk Senangin, Perak. Dan cerita wajib, iaitu tentang Rayyan Ariff.
.
Rayyan Ariff sekarang ini, sibuk mahu berjalan sahaja. Tidak mahu didukung. Yang penat adalah orang-orang yang perlu menuntun tangannya kerana dia masih belum bisa berjalan sendiri. Namun sesuatu yang saya perhatikan, kawalan badannya semakin baik apabila dia berjalan. Mungkin kerana banyak 'berlatih'..
.

Anak bujang saya yang semakin membesar. Seringnya saya merasakan dia masih bayi, namun melihat gambar ini, sedarlah saya bahawa dia sudah di tahap 'abang-abang'.. *sigh*

Rayyan Ariff dan Puteri Maryam Sophia.. Saya tidak tahu apa yang mereka katakan. Namun omelan mereka di dalam bahasa mereka yang tersendiri cukup mencuit hati! =)
.'Latihan' berjalan.. Berpeluh-peluh Mak Eiy yang setia memimpin tangan Rayyan Ariff
.Waktu ini gerimis.. Namun Rayyan Ariff menangis-nangis tidak mahu didukung. Mahu berjalan sahaja.. Seriously, he looks like a big boy.. =)
.
.Tengoklah aksi Tuan Rayyan Ariff.. He cant even stand still to take photo.. Cuteness!
.
Ada waktu saya merungut meminta Rayyan cepat-cepat berjalan sendiri kerana agak penat melayan kerenahnya. Namun cepat-cepat saya tersedar. Ambillah masa selama mana mahumu nak.. Kerana apabila kamu membesar terlalu cepat, mama pastinya akan merindui saat-saat ini. Saat-saat di mana kamu memerlukan kami untuk melakukan setiap sesuatu.
.
Apa yang ada itu terlalu sebentar untuk dikecapi. Dulu, mahumu di dukungan sahaja. Namun kini tidak lagi.. Mungkin apabila tiba waktunya nanti, kamu juga tidak mahu dipimpin lagi. Maka, biarlah mama menikmati saat-saat ini seadanya.. =)
.
Tentang Alanna? InsyaAllah dia akan kembali bersatu bersama keluarganya yang tercinta hari ini. Pulang untuk meneruskan perjuangannya bersama Mummy, Daddy dan Abg Nadime. InsyaAllah, semoga mentari kan terus bersinar untukmu anakku.. Selamanya..
.
Cerita Alanna akan saya sambung di entri seterusnya..
.
Pic credit to ShahZuraHabib.

Monday, May 3, 2010

Melihat dia yang semakin membesar..

Suatu waktu dahulu, pernah saya suarakan niat mahu membeli corner chair buat Rayyan Ariff. Corner chair adalah kerusi yang dibuat khas untuk menyokong duduk anak-anak istimewa yang punya limitasi untuk berbuat demikian.
.
Saya sudah pun menelefon HUKM dan meminta sebut harga untuk alat tersebut. Harga minimum RM650 dan ianya bergantung pada saiz dan jenamanya. Ini adalah salah satu contoh corner chair yang terdapat di pasaran.
..
Lalu saya tanyakan pendapat Sarjit sebelum membeli alat itu. "I think corner chair is not suitable for Rayyan. His body tone is not that bad and I dont think he will have much problem physically.."
.
Kata-kata itu benar. 2 bulan mengikuti sesi fisioterapi dengan Sarjit, Rayyan Ariff sudah mampu untuk duduk sendiri. Alhamdulillah..
.
Dan lihatlah dia kini..
..
Bagaikan kanak-kanak besar apabila berada di meja kepunyaannya sendiri!!
Comel!!
=)

Sunday, May 2, 2010

Pulang saya bertemankan dia...

Hari jumaat, kesesakan lalu lintas agak teruk.. Mungkin kerana saya keluar dari pejabat sewaktu jam menghampiri jam 540pm.. Timing yang agak tidak sesuai untuk bergerak pulang pada hari jumaat namun saya terpaksa kerana banyak perkara yang perlu diselesaikan sebelum bergerak ke Teluk Senangin keesokan harinya.
.
Keputusan yang dibuat untuk menyertai gathering superfamilies di Teluk Senangin dibuat pada saat-saat akhir. Pertamanya kerana hubby tidak turut serta. Keduanya, Rayyan Ariff masih bersisa sedikit selsema, dan ketiganya, puteri bongsu kami iaitu Alanna Qish masih bertarung di HKL.
.
Oleh kerana itu, segala persiapan bermula dari membeli-belah sehinggalah ke bekalan makanan, semuanya harus diselesaikan pada sisa hari jumaat yang sedikit itu. Maka saya gigihkan diri untuk keluar dari pejabat pada jam 540pm walau maklum itu adalah peak hour.
.
Kesesakan jalanraya agak teruk. Namun sepanjang memandu, saya hanya tersenyum apabila melirik ke arah tempat duduk penumpang.. Kerana saya pulang bertemankan dia..
.
~Masih tersenyum sehingga sekarang~
.
Kejutan yang pada saya agak kurang menjadi namun masih pada tahap yang sangat memuaskan.. =)
.Fluffy teddy and red roses.. Owh Alimin, sayang kamu! ~@sweet sampai pengsan@~
.
Sewaktu ia dihantar, saya sudah keluar untuk makan tengahari. Dan sebelum saya pulang ke pejabat, saya sudah mengetahui kiriman 'hadiah' ini melalui teman yang berada di pejabat. Gerak hati menyatakan bahawa ianya pasti kiriman bunga. Maka itulah saya katakan ianya satu kejutan yang tidak menjadi.
.
Namun apabila melihatkan bukan hanya bunga, malah terdapat seekor beruang kecil berwarna putih mulus itu! Owh, hati kembali berbunga riang.. Serius, dalam hati ada taman!! :P