Tuesday, November 9, 2010

Ini medan saya, bukan Kampung Medan ataupun Medan, Indonesia.. :P

“Wan, I read in the newspaper yesterday, about a boy with the same diagnosis with Rayyan.. He’s five years old now..”

Dan apabila teman sepejabat yang merangkap supervisor saya itu bercerita lebih lanjut, saya dapat meneka apa masalah anak itu dan pastinya, walaupun sesetengah keadaannya sama dengan Rayyan Ariff, namun terma dan penyebabnya adalah sesuatu yang berlainan..

“Hmm.. I think the boy is having hemorrhage in the brain or something which caused it to happen.. It’s pretty much different from Rayyan because for Rayyan, it started to happen from day 1 when he was formed. From the moment I conceived. So, how’s the boy’s condition? I presume he’s doing good, right? Since you said it happened after birth.. Must be doing better than Rayyan..” Saya membalas sambil tersenyum.

“Not really actually. He’s severely impaired that he’s on a wheel chair now. And when I look at him, I was thinking how lucky Rayyan is.. For him to be able to reach this far with pretty much the same condition..” Jawab teman itu lagi.

Saya tidak rasa Rayyan Ariff lebih bertuah berbanding anak itu. Kerna pada tahap mana pun pencapaian seorang anak, adalah menjadi tanggungjawab ibu dan ayahnya untuk menerima seadanya. Untuk sentiasa membuka ruang membantu si anak selagi terdaya. Dan saya rasakan, pastinya ibu dan ayah anak itu sudah mencuba sehabis baik untuk anaknya. Dan saya yakin, mereka juga bahagia dengan kehidupan mereka bersama anak itu  kerna takrif kebahagiaan adalah terlalu subjektif untuk dinilai.

Tiada yang lebih besar selain daripada mensyukuri nikmat dan rezeki yang diberikan Allah SWT. =)

Kehidupan kami seharian adalah biasa-biasa sahaja. Menyusuri jalanan takdir yang telah ditetapkanNya dengan sebaik mungkin. Kami melihat setiap pencapaian Rayyan Ariff adalah kerana kurniaan dariNya. Makanya, saya merasakan diri ini masih terlalu banyak kekurangan untuk dijadikan contoh. Masih belum layak. Lagipun, masih banyak perkara yang belum dicapai oleh Rayyan Ariff terutamanya dari segi kebolehan bertutur dan berjalan.

Walaupun dengan peningkatan yang ditunjuk Rayyan Ariff, ianya masih belum bisa menjadi penentu apakah Rayyan Ariff mampu berjalan sendiri suatu masa nanti. Kerna menurut neuro surgeon Rayyan Ariff, “Even if he has strong feet and knows how to take steps, he still won’t be able to walk if he doesn’t able to balance his body..”

Lagi pula, yang berusaha itu Rayyan Ariff sendiri. Bukan kami. Kerna itu saya rasakan saya tidak punya banyak kisah untuk diceritakan seandainya mahu ditemu ramah di media. Bercerita di blog pastinya berbeza dengan bercerita di dada akhbar..

Blog inilah medan saya untuk bercerita tentang kehidupan. Tentang kisah kami yang tidak seberapa. Juga medan pertemuan untuk saya dan ibubapa yang berada di atas landasan takdir yang sama. Dan seandainya kisah kami semua ini mampu menjadi inspirasi buat yang mengikuti, tiada lafaz selain dari Alhamdulillah yang mampu saya ungkapkan kerna pernah satu ketika, di saat saya mencari harapan, tiada tempat yang saya temui melainkan ketidapastian. Dan seandainya ibubapa yang melalui perkara yang sama dengan saya menemui ‘harapan’ mereka di sini, sekali lagi saya bersyukur kepadaNya.

Namun seperti yang saya katakan, hanya blog inilah medan saya buat masa ini.

P/s – Kawan2, kalau ada sesiapa di kalangan parents to a special needs child yang sudi di temuramah oleh sebuah akhbar tabloid terkemuka, sila email saya di freaky_gurlz@yahoo.com . Superkids’ family, any takers? Mokcik Jiey pemalu sket, tolong promote jer.. :P

Glamour y'all.. Cam MommyLyna ni.. =)

Gambar contoh adalah cilok dari blog MommyLyna, tak semestinya akhbar di atas yea.... =)

2 comments:

nuyin2u said...

ya..blog inilah medan pertemuan keluarga2 istimewa...

Puteri Nuur At-Terawis said...

wuhuu.. perlukah ku suakan Idris ditemuramah? hahahhaha :P