Monday, March 9, 2009

Menanti coretannya..

Setelah menerima perkhabaran tentang pemergian anakanda Amir Yusuf dari Kak Pnut, saya terus ke laman Abg Fajar.. Membaca setiap ucapan takziah untuk anakanda Amir Yusuf benar-benar menikam jiwa. Sedih. Kecewa. Namun yang pasti, mungkin inilah yang terbaik untuk anakanda Amir Yusuf.. Sesungguhnya, Allah maha mengetahui..
.
Kami tidak pernah bersua muka. Hanya beberapa kali berbalas emel. Bercerita. Berkongsi apa yang patut.. Yang pasti, arwah Amir Yusuf saya lihat sebagai anak saya. Setiap kali membaca catatan Abg Fajar, air mata pasti mengalir.. Adakalanya, saya berlalu tanpa sebarang komen.. Rasa sebak yang mendalam, membuatkan saya kehilangan kata-kata.
.
Berhari menanti catatan Abg Fajar, setiap detik waktu terasa terlalu lama.. Dan pagi ini, tatkala membuka laman Fajar Seluas Angkasa, tercoret perincian detik terakhir Anakanda Amir Yusuf bersama ibu dan ayah. Detik-detik pengebumian. Cukup mengharukan.
.
Dan foto-foto yang ada di sini, sekali lagi meruntun kalbu.. Dilatari lagu Andai ku tahu dari Ungu, sekali lagi hati bagaikan tersiat.. Cukup mengharukan. Lagu itulah juga yang menjadi peneman saya di hari-hari terakhir mengandungkan Rayyan Ariff..
.
"Andainya satu masa saya terpaksa melepaskan, saya tetap redha.. Mungkin hati saya akan pecah, jiwa saya akan luruh.. Tapi ini takdirNya.. Seandainya DIA tidak dapat berada bersama saya untuk seumur hidup saya, biarlah saya yang menemani DIA untuk seumur hidupnya.. Semoga kasih sayang yang ada akan terus utuh selamanya.."
.
Inilah yang saya ungkapkan apabila saya diberitakan akan kehilangan anak yang dikandung. Rupa-rupanya, ini hanya cebisan. Setelah membaca coretan Abg Fajar, ia berlainan sekali dengan rasa sebenar bila berada di dalam situasi ini.. Ya Allah.. Betapa kuatnya mereka.. Mungkin saya belum sekuat mereka, kerana itulah bentuk ujianNya juga berlainan..
.
Mommy pernah kehilangan anak sewaktu anak itu berusia 16 bulan.. Adik saya. Saya tanyakan pada mommy, apa rasanya kehilangan anak?
.
"Tidak tergambar dengan perkataan. Anak yang sihat, tiba-tiba pergi meninggalkan kita. Di waktu malam, apabila tersedar dari tidur untuk menyusukan bayi, tiba-tiba tersentak apabila dia tiada di sebelah.. Waktu itu barulah tersedar bahawa dia tiada lagi.. Pernah mommy berada di laman rumah, menyapu sampah.. Tiba2 terdengar tangisan bayi, terkocoh-kocoh mommy berlari ke dalam. Sekali lagi, kosong. Kosong. Kosong. Rasanya seperti mahu berlari ke kubur, mahu membawa Izzati pulang.. Sedih. Setiap kali mahu melalui jalan ke arah kawasan perkuburannya, mata mula berair.. Walau sekadar melewati jalan. Sedih. Melihat kekecewaan di wajah Abah, lebih menyedihkan. Sekali lagi, terasa ingin berlari ke kubur Izzati, untuk membawanya pulang.. Selama lebih 40 hari mommy begitu.."
.
Saya berumur 5 tahun sewaktu ia berlaku. Masih tidak mengerti. Yang saya ingat, saya pernah terjaga dari tidur, dalam tangisan saya bertanya pada mommy, "Mengapa adik Ella mesti mati? Mengapa tuhan ambil adik? Kak nak adik.. Nanti takde orang nak main dengan Kak.. Kan nak adik.." Rengekan seorang anak kecil.
.
Ini yang saya masih ingat.. Ayat ini juga yang mommy ulang kepada saya sebentar tadi. Mami menambah, "Ingatan padanya tidak pernah pudar. Tapi waktu jadi pengubat. Kesedihan terubat selari dengan pergerakan masa.."
.
Saya print coretan Abg Fajar. Berikan kepada mommy untuk dibaca. Ada air mata yang bergenang. Seterusnya, Kak Idah, pembantu rumah kami pula minta untuk membacanya. Mommy hulurkan kepadanya. Baru sebaris dua, Kak Idah sudah teresak-esak.. Dia menghentikan pembacaan. "Enggak bisa bu.. Sedih yang amat. Teringat saya pada adik saya yang ditabrak lari.."
.
Kini saya mengerti. Betapa peritnya sebuah kehilangan.. Hujan yang mencurah-curah di luar, bagaikan mengerti kesedihan di hati.
.
Amir Yusuf,
27/06/08 - 06/03/09
Wan Nur Adilah Izzati,
2/2/1986 - June 1987
Al-Fatihah.

P/s - Abg Fajar dan Kak ANis, sesungguhnya kalian yang terpilih.. Kekuatan yang kalian tunjukkan, menyuntik semangat buat diri ini.. Untuk terus berjuang, di atas nama amanah Allah SWT

4 comments:

Han said...

Sedihnya.. Comelnya Amir Yusuf..

Leen Die said...

adik jie sakit apa?

Jiey^Mien said...

Sakit jantung kot.. Dr. syak sakit jantung. Semalam masuk wad, hari ni abah sign form untuk operate, ptg esok nak operate, pagi dah meninggal.. Tak dpt trace pun yg dia sakit.. Coz she has always been healthy.. Cuma dia lambat la dari segi tumbesaran. Bwk gi check Dr., Dr. kata semua ok.. Dah ajal dia.. Kalau ada, skrg ni mesti dah umur 23 tahun.. Mesti baru abis blaja. Bleh babysit Ian sementara dpt keje. :P

Nina said...

sedihnyer bace citer jie..comel amir yusuf