Thursday, March 12, 2009

Setahun yang lalu. (1)

Kami bangun agak lewat dari kebiasaannya. Kerana hari ini, kami tidak perlu ke pejabat. Setelah selesai bersiap, kami keluar. Untuk menuju ke Hospital Tawakal. Hari ini, kami bakal bertemu lagi dengan bayi kami. Walaupun sekadar melihat pergerakannya dari skrin, itu sudah cukup membahagiakan. Pemeriksaan untuk minggu ke-22 cukup kami nanti-nantikan. Kerana tidak sabar untuk mengetahui jantina bayi kami. Sama ada Rayyan Ariff atau pun Rania Adriana.
.
Kami tiba awal. “Sarapan dulu.. Restoran Yusuf Haslam tu boleh tahan..” Hubby mengajak. Kami berjalan beriringan menuju ke sana. Hubby memilih roti kosong dan saya memilih roti bakar dan teh tarik. Setelah menghabiskan makanan yang dipesan, kami melangkah keluar dari restoran itu dan terus ke klinik Dr. Siti.
.
Setelah mendaftar, kami menunggu di ruang yang disediakan. Giliran kami yang ketiga. Saya mengambil majalah Wanita di rak majalah dan hubby khusyuk membaca suratkhabar yang dibelinya di gerai bersebelahan hospital tadi.
.
Setelah berat di ambil dan ujian air kencing dilakukan, nama saya dipanggil. Kami berjalan masuk sambil berpimpingan tangan. Saya terlebih dahulu menyapa. Bertanya khabar dan berbual serba sedikit dengan Dr. Siti. “Tekanan darah ok.” Kata Dr. Siti sambil membacakan keputusannya. “Baring di atas sana. Kita scan baby” Dr. Siti menunjuk dengan tangan kanannya.
Saya baring. Dengan senyuman. Gembira sungguh. Hubby tersenyum simpul. Dr. Siti mulakan dengan menyapu gel ke perut. Saya menahan geli. Dr. Siti menggerak-gerakkan alat yang dipegangnya. Cuba mendapat sudut yang terbaik. Matanya sekejap mengecil sekejap membesar apabila melihat skrin.
.
“Girl ke boy Dr.? Masa 19th weeks hari tu, Dr. kat Klinik Kita kata boy. Tapi dia pun tak berapa sure,”
“Hmm.. Tak nampak sangat la.. Dia kepit ni. Tapi besar kemungkinan boy. Sbb kalau girl, bila kita shoot dari bawah macam ni, nampak rapat sahaja.. Ini ada ruang ni..
.
Senyum di bibir hubby makin melebar. Terpancar kegembiraan dari matanya.

.
Saya pandang wajah Dr. Siti yang kelihatan seperti sedang berfikir. Dahinya berkerut-kerut.
.
“Saiz kepala ok. Sama dengan usianya, 22 minggu.”
“Oh ye ke, berat baby Dr.?
“Sekejap ya.. Hmmm.. Actually, there’s something wrong with your baby. You see, this part, for a normal baby, it shouldn’t appear like this. Sepatutnya, w*r** p**i*, because it’s supposed to be b**** t***u**. Kalau w*r** ni, it’s actually ***ui*. "
.
Saya sepatutnya sudah bisa mengagak bila ada kelainan pada riak wajah Dr. Siti tadi. Tetapi keriangan apabila mengetahui kami bakal menyambut Rayyan Ariff menutup kegelisahan di hati.
.
“Bahayakah Dr? Apa kesannya pada bayi?”
“Saya tidak dapat memastikan pada peringkat ini. I’ll refer to you to Dr. Raman in TTDi. He’s an expert in this field. After you get the result, please come to see me..”
.
Saya teruskan dengan beberapa soalan yang lain. Tetapi semuanya berteraskan satu persoalan, kenapa ini bisa terjadi?
.
“Dr. adakah sebab saya suka makan makanan pedas?”
“Dr. adakah sebab saya makan makanan yang tidak berkhasiat?”
“Dr. Adakah sebab saya tidur meniarap?”
“Dr. adakah sebab saya tidak cukup rehat?”
.
“Tidak. It just happened. Bukan salah kamu. Melainkan kamu menjalani ujian amniocentesis, saya tiada jawapannya. Biasanya, ia mungkin terjadi kerana keturunan. Kerana jangkitan virus yang ada pada bulu kucing. Atau pun pada sayur-sayuran yang dibasuh dengan tidak sempurna.”
.
Saya Menyangkal. “Setahu saya, tiada seorang pun di dalam keluarga saya yang mengalami masalah ini. Kucing? Kami tiada kucing.. Dan saya bukanlah penggemar sayur dari dulu sehingga sekarang..”
.
Dr. Siti berjanji untuk memberi surat rujukan bagi membolehkan kami bertemu dengan Dr. Raman dalam masa sehari dua. Dr. Raman merupakan salah seorang di antara doktor pakar pertama di Malaysia yang mengkhusus di dalam bidang ini. Kami melangkah keluar dari klinik Dr. Siti dengan langkah yang berat. Itulah kali terakhir saya berjumpa dengan Dr. Siti. Seorang Dr. yang baik dan peramah.
.
Pada tarikh hari ini, setahun yang lalu, bermulalah segala tangisan. Bermulalah segala kekusutan. Since then, I knw that things will never gonna be the same again..
.

Kata orang, saya dan uncle ada iras. Betul ke? Hmm.. Saya lagi comel la..

.
.
P/s - Saya tidak pernah menyangka, bahawa setahun kemudian, bahagia itu milik kami.. Tidak pernah menyangka bahawa Rayyan Ariff akan sampai sejauh ini.. Alhamdulillah.. My hero, my all..
Nantikan episod seterusnya..

4 comments:

Leen Die said...

jie sebenarnay apa yg berlaku nie..dah baca blog yang sebelumnya teu tapi tak faham jugak

auni firdina said...

hi jie..hmm..x brape nk phm story jie..nk tau sgt what happen ye..

mOmmy of Triplets plus One said...

yerrr, mmg dr dulu i pun kate seiras!

Nina said...

rayyan sangat comel...moge berbahahia bersame rayyan..