Friday, March 25, 2011

Maha Melihat..

Seiring waktu berlalu tangis tawa di nafasku
Hitam putih di hidupku jalani takdirku
Tiada satu tersembunyi, tiada satu yang terlupa
Segala apa yang terjadi Engkaulah saksinya
 ***
Yang dicinta kan pergi
Yang didamba kan hilang
Hidup kan terus berjalan
Meski penuh dengan tangisan

Andai bisa ku mengulang waktu hilang dan terbuang
Andai bisa ku kembali hapus semua pedih
Andai mungkin aku bisa, kembali ulang segalanya
Tapi hidup takkan bisa meski dengan air mata..

.
Ini rasa yang ada di dalam hati. Ini rasa yang bersarang kini.

Pada entry Ayu Mummy Alanna, saya tinggalkan komen ini..
"Dulu Jiey pun selalu pikir, takut nak pregnant sebab takut dpt anak cacat..
Selalu pikir, kalau aku ada anak cacat, mesti aku tak mampu nak jaga..
Especially dari segi material..
Selalu pikir..
Selalu pikir..
Pastu tuhan bagi..
Agaknya sebab selalu pikir..
Jadi tuhan bagi suruh rasa..
Sakit,
Sakit tu bukan sikit..
Sakit masa mengandung, sakit masa melahirkan..
Sakit emosi.. Sakit di hati..
Perit..
Tapi sekarang, bila anak cacat itu bernyanyi, semua sakit tu hilang..
Kadang-kadang, sakit tu masih datang..
Tapi bila anak cacat tu cium pipi Jiey, semua sakit tu lesap..

Jiey harap, harap sangat-sangat, tuhan dengar doa kami, agar adik lahir sihat dan bijak, baik budi pekerti dan boleh tengok-tengokkan abang.. "
.
Dan ini jejak yang saya tinggalkan di entry Ina Ibu Nabila,
"Ina, setiap yang terjadi di sekeliling kita adalah satu ketentuan dariNya..
Dan tanpa sedar, kita menyanggupi ketentuan itu sedari kita masih di loh mahfuz lagi..
Nabila menyanggupi ketentuan ini, maka lahirlah dia begini..
Rayyan menyanggupi ketentuan itu, maka lahirlah dia begitu..
Bakal adik-adik mereka juga menyanggupi ketentuan takdir abang dan kakak mereka, maka mereka sanggup dilahirkan sebagai adik-adik mereka..
Bukan kita yang membuat penentuan.."

Keputusan saya melahirkan Rayyan Ariff pernah dipersoalkan oleh doktor dengan alasan dia akan menjadi beban kepada adik-adiknya nanti.. Hati saya menolak sekerasnya kenyataan itu. Kerna saya tahu, Rayyan Ariff pasti mampu berdikari.. Dia anak kuat. Saya yakin kekuatannya akan membawa anak itu pergi jauh.. Dia anak bijak, dengan akal nakalnya yang tersendiri..
.
Namun saya tidak menolak kemungkinan dia perlukan seseorang untuk 'tengok-tengokkan' dia.. Saya mahu dia punya hubungan adik-beradik yang rapat sepertimana saya dan adik-beradik saya. Saya mahu dia merasa kemanisan itu.
.
Apabila saya punya kesukaran untuk memenuhi jadual Rayyan Ariff, saya punya adik beradik untuk saya bersandar.
Apabila saya punya permasalahan yang mengganggu, saya punya adik-beradik untuk meluah rasa.
.
Terima kasih buat abang2, kakak2 dan adik-adik saya kerna sudi 'tengok-tengokkan' kami.
.
Salah seorang 'abang' saya yang sangat menyayangi Rayyan Ariff..

9 comments:

insan kerdil said...

perjalanan kehidupan.....biar pun dibekalkan dengan pengalaman...yang ada ketikanya memberikan kekuatan....kepercayaan...namun ada juga waktunya....yang sebaliknya berlaku.....

tiap sesuatu yang ditentukan itu....adalah hak milik mutlak Penentu....Pemilik...

namun pilihan diperuntukkan pada makhluk....dalam menerima....

atas percaya dan yakin.....

Dia sama sekali tidak akan memungkiri janji.....tidak akan sesekali menzalimi....

ketentuan Allah adalah rahsia Allah....

wallahu'alam....

umi aiz said...

umi sha pun sya iab jugak

Bicara hati ibu aisya said...

Jiey,ayu sokong apa yang jiey katakan tuh.Semuanya telah tersurat seperti yang dijanjikan olehNya.Dan setiap yang tersurat itu pasti punya hikmah yang tersirat.Hanya DIA MAHA MENGETAHUI.

Kita bertuah punya keluarga yang sangat mengambil berat, sayangkan anak-anak kita sepertimana kita sayangkan mereka. ;)

littlehumblelynn said...

jiey

allah maha mengetahui!!allah xkan menguji diluar kemampuan kita ..jiey berdoa banyak2 ok!!i/allah ..

AkUiStInI3 said...

setiap entry akak,,mesti rasa nak mengalir air mata sy. x pe akak,, pasti akan ada hikmahnya kehadiran rayyan ariff dalam kehidupan akak sekeluarga..

ieda said...

setiap yang lahir itu ada tempatnya di bumi Allah ini.anak2 pasti saling menyayangi & tidak merasa bebanan utk membantu satu sama lain andai kita sendiri memupuk rasa kasih itu sedari kecil.moga Rayyan mendapat adik2 yg menyayangi abg comel mereka ini.

Mama Q said...

Yg melihat hanya bisa berkata2,...tp yg menerima ujian itu yg menanggung dan merasa dan memahami apa yg berlaku

me suya said...

:)
setiap dr kita kan kak Jie.. mesti pikir dedua sekali.. tpu giler kalau tak pernah berangan manis dan kemudian fikir benda negative.. Tapi tak pe la kak jie.. Be strong, lgpun Ian semakin comel day by day.. Hehehe

Mama2Q said...

Betul...saya pernah takut bersalin premature, dan saya diberi peluang itu..alhamdulillah ketakutan itu hilang dengan adanya anak premture itu di sisi kini...Tuhan itu Maha Adil, Maha Tahu, Maha segalanya..kepadanya kita berserah...